Para Mantan Kombatan NII Bersama JKB Membatalkan Bait NII dan Berikrar Setia pada Negara dan Bangsa Indonesia, Dukungan Presiden Joko Widodo Sangat Diharapkan

News35 Dilihat
Jakarta, RepublikeXpose.com
Bicara “Radikalime dan Intolerannya” tetap harus digaungkan untuk keutuhan Bangsa Indonesia dan NKRI sebab menurut hasil penelitian dari beberapa sumber bahwa pahan radikalisme dan intoleran sudah merambah pada institusi TNI/Polri, ASN dan lingkungan Pendidikan.
Terkait itu, Jembatan Kemajuan Bangsa (JKB) suatu organisasi yang bergerak di bidang Sosial Politik menyambangi Ir.R.Haidar Alwi salah satu tokoh yang selalu peduli dan berjuang terhadap keutuhan NKRI dalam bingkai Pancasila dan UUD 45.
“Kekayaan bumi nusantara yang menjadi penyebab banyak bangsa lain ingin menguasai Indonesia, salah satunya dengan cara memasukkan faham radikalisme dan intoleran,” tutur Haidar Alwi saat menerima DPP JKB di kediamannya di Perumahan Bukit Golf Pos 9 No G7 BSD Serpong Tangsel, Selasa (9/5/2023).
Haidar Alwi menyarankan kewaspadaan pada seluruh anak bangsa terhadap aliran aliran/paham paham yang menginginkan kearah perpecahan bangsa Indonesia dengan berdalih menyematkan agama.
“Berdalihkan agamanya yang terbaik dan itu berlaku semua agama apa saja lebih mudah dimasukan faham tersebut. Makanya, kita harus kompak dan sekomando untuk memberikan edukasi dan pemahaman tentang bahayanya aliran Radikalisme dan Intoleran, apalagi aliran itu tidak sesesuai kepribadian bangsa Indonesia,” tukasnya.
Untuk itu, diskusi dengan JKB sangat membantu penolakan pada masyarakat terkait “Tolak dan Cegah paham Radikalisme dan Intoleran di akar rumput” dengan “Pembatalan Pembaitan Kombatan NII kembali ke Pangkuan Ibu Peritiwi”.
“Pertemuan ini akan berkesinambungan dan sekaligus masukan buat pemerintahan Jokowi terhadap Pembaitan para mantan kombantan NII yang kembali pangkuan Ibu Pertiwi,” tandasnya.
Sementara Eta Wiwid Ketua Umum JKB yang didampingi Penasehatnya Arifaldi, Rahmad, Robert Siagian dan Ketua JKB Jakarta Tatang.S mengatakan, pentingnya pencegahan secara dini perkembangan aliran Radikalisme dan Intoleran di Nusantara dengan langkah dan tindakan yang sudah dilakukan oleh program JKB melalui “Memutus Mata Rantai Paham Radikalisme dan Inotoleran Melalui Kekuatan Akar Rumput”.
“Cara memutuskannya memberikan pemahaman tentang paham tersebut di masyarakat paling bawah sehingga masyarakat tidak gagal paham tentang Radikal dan Intoleransi,” katanya.
Eta juga menjabarkan kegitan JKB yang sudah membina ribuan mantan kombatan NII yang telah kembali kepangkuan ibu Pertiwi melalui edukasi alamiah.
“Nantinya para mantan kombatan NII bersama JKB akan berniat membatalkan bait NII dan berikrar setia pada Negara dan Bangsa Indonesia dalam waktu dekat ini,” terangnya.
Dia juga berharap ada kolaborasi dan dukungan pada semua pihak termasuk Presiden Joko Widodo.
“Ya, ada kebersamaan dan dukungan dari presiden Joko Widodo,” tutupnya.
RE/Rbt/Red

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *